Home Indeks Digital Agen imigrasi AS memindai data SIM

Agen imigrasi AS memindai data SIM

Petugas imigrasi AS telah menggunakan teknologi pengenalan wajah untuk mencari lisensi pengemudi di negara-negara bagian yang mengeluarkan lisensi untuk imigran tidak berdokumen.

Jutaan lisensi dipindai oleh agen FBI dan ICE antara 2014 dan 2017, tanpa diketahui pemegangnya.

Dokumen pencarian diperoleh oleh para peneliti Hukum Georgetown dan diteruskan ke Washington Post.

Kedua lembaga tersebut dilaporkan diberi akses oleh kantor DMV secara langsung, tanpa melalui legislator negara bagian.

Ini dianggap sebagai kasus pertama yang diketahui dari agen ICE yang menggunakan teknologi pengenalan wajah untuk memindai SIM untuk keperluan pengawasan.

Seperti Tipuan Marketing

Beberapa negara bagian, termasuk New York, Washington, dan District of Columbia, mengizinkan migran tidak berdokumen untuk mendapatkan SIM, asalkan mereka menunjukkan bukti bahwa mereka tinggal di negara bagian itu dan lulus tes mengemudi.

Sementara departemen kepolisian menyimpan data seperti sidik jari dan DNA yang diambil dari tersangka kriminal, Departemen Kendaraan Bermotor (DMV) memiliki basis data informasi yang jauh lebih besar tentang penduduk.

Sebagian besar orang yang datanya dipegang oleh DMV tidak pernah dicurigai melakukan kejahatan.

Pengumpulan basis data DMV oleh ICE dan FBI telah banyak dikritik oleh para aktivis dan aktivis hak asasi manusia. Harrison Rudolph, seorang associate di Pusat Hukum dan Privasi Georgetown Law, mengatakan kepada New York Times bahwa pengungkapan kasus itu “skandal”.

“Negara-negara bagian ini tidak pernah memberi tahu orang yang tidak berdokumen bahwa ketika mereka mengajukan SIM, mereka juga menyerahkan wajah mereka kepada ICE,” katanya.

Barbara Peña Solis, dari pusat hukum imigrasi Raices di Texas, men-tweet bahwa praktik itu adalah “teknologi pengawasan dengan agenda politik” dan mengatakan itu bisa memiliki konsekuensi yang lebih jauh.

Dia menulis: “Selain menargetkan individu tidak berdokumen, ICE juga dapat menargetkan pengacara, jurnalis dan aktivis. Mengapa? ICE tidak mendapatkan persetujuan.”

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim ke BBC, badan itu mengatakan tidak akan berkomentar “karena kepekaan penegakan hukum”. Namun, ia menambahkan bahwa pekerjaannya dengan lembaga lain adalah “prosedur yang ditetapkan yang konsisten dengan lembaga penegak hukum lainnya”.

FBI tidak berkomentar langsung ketika dihubungi oleh Washington Post, tetapi merujuk surat kabar AS ke pernyataan sebelumnya yang dibuat oleh wakil asisten direkturnya dalam membela teknologi pengenalan wajah.

Sumber: BBC.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here