Aplikasi video pendek seperti Douyin (TikTok) mendominasi China

Penulis Teguh Suyudi

Sensasi live streaming China memicu ledakan yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak tahun 2016 untuk beberapa platform media sosial Tiongkok, mengubah milenium muda menjadi jutawan dengan menyiarkan kehidupan sehari-hari mereka, sambil membantu perusahaan seperti YY, Huya, Momo dan Bilibili mendapat uang tunai dalam miliaran dolar.

Pesta itu sepertinya akan segera berakhir

“Saya biasa menghabiskan satu atau dua jam setiap hari menyaksikan live streaming orang-orang,” kata Zeng Hu, 33 tahun, seorang manajer proyek untuk sebuah perusahaan manajemen aset yang berbasis di Jinan, Cina. “Tapi sekarang, aku jarang menontonnya lagi.”

Alasan untuk mengubah kebiasaan menontonnya: Video pendek melanda China bagai badai.

“Pada hari kerja, saya sering menghabiskan dua hingga tiga jam menonton video pendek 15 detik itu. Selama akhir pekan, saya dapat menonton hingga lima jam sehari, ”kata Zeng kepada CNBC dalam wawancara telepon yang dilakukan dalam bahasa Mandarin.

Dia bukan satu-satunya yang menghabiskan berjam-jam untuk aplikasi video pendek. Kebiasaan menontonnya juga dilakukan oleh jutaan orang di Tiongkok hari ini.

Pemain terbesar

Sejak tahun lalu, video pendek – biasanya berlangsung antara 15 detik hingga beberapa menit – telah menjadi salah satu tren yang paling cepat berkembang di China. Dikemas dengan musik dan efek khusus, mereka biasanya menyenangkan dan unik bagi pembuat dan pemirsa mereka.

Douyin, salah satu aplikasi video pendek Cina yang paling populer, mengatakan bahwa platformnya memiliki lebih dari 300 juta pengguna aktif domestik bulanan dan lebih dari 150 juta pengguna aktif harian per Juni. Itu sekitar satu dari setiap 10 orang China.

Aplikasi ini dimiliki oleh perusahaan teknologi yang berbasis di Beijing, Bytedance, yang juga memiliki aplikasi agregator berita Jinri Toutiao.

Dikenal sebagai TikTok di pasar di luar China, Douyin telah mulai mendapatkan popularitas internasional: Jumlah pengguna aktif bulanan global aplikasi ini mencapai 500 juta di lebih dari 150 negara dan wilayah, katanya pada bulan Juni.

Sebagai perbandingan, Instagram mengumumkan pada bulan Juni bahwa telah mencapai satu miliar pengguna aktif bulanan. Platform milik Facebook juga mengatakan fitur Instagram Stories yang diluncurkan pada Agustus 2016, mencapai 400 juta pengguna aktif harian pada kuartal kedua tahun ini. Sementara itu, Snapchat melaporkan 188 juta pengguna aktif harian untuk kuartal kedua tahun ini, tetapi tidak merilis angka pengguna aktif bulanannya.

Aplikasi video pendek seperti Douyin

Aplikasi video pendek seperti Douyin

TikTok diunduh lebih dari 104 juta kali di App store Apple selama paruh pertama tahun 2018, menurut data yang diberikan kepada CNBC oleh Sensor Tower, platform analisis aplikasi terkemuka yang berbasis di San Francisco. Itu berarti melampaui Facebook, YouTube, dan Instagram untuk menjadi aplikasi iOS yang paling banyak diunduh dunia untuk jangka waktu tersebut, menurut data Menara Tower.

Sementara itu, rival Douyin yaitu Kuaishou – yang berarti “tangan cepat” dalam bahasa Mandarin – didukung oleh raksasa internet China Tencent. Aplikasi ini telah mendapatkan popularitas di kalangan pengguna dari daerah China yang kurang berkembang, mengumpulkan lebih dari 234 juta pengguna aktif bulanan dan sekitar 130 juta pengguna aktif harian, menurut perusahaan.

Menurut analisis aplikasi dan perusahaan data pasar App Annie, sejak pertengahan Maret 2018, Kuaishou telah mengalahkan aplikasi lain dan menduduki peringkat teratas dengan jumlah unduhan di delapan negara dan wilayah di luar China daratan, termasuk Rusia, Vietnam, Indonesia, Turki, dan Taiwan.

Video pendek dan obsesi yang lebih kuat

“Menonton orang-orang dengan live streaming terlalu memakan waktu,” keluh Zeng melalui telepon – meskipun dia mengakui fakta bahwa dia sekarang menghabiskan lebih banyak waktu untuk video pendek.

“Streaming langsung versus video pendek seperti serial TV versus film,” jelasnya. “Yang lebih pendek lebih kompak dan menarik, sementara streaming langsung bisa menjadi membosankan karena Anda menonton orang yang sama sepanjang waktu.”

Beberapa faktor utama yang berkontribusi pada munculnya aplikasi video pendek termasuk meningkatnya permintaan pengguna China akan konten hiburan yang lebih mudah diakses dan lebih mudah, menurut analis pasar.

“Video pendek kaya akan konten sementara waktuyang  singkat, sangat cocok untuk menghabiskan waktu luang Anda yang terfragmentasi,” Jiang Yige, seorang analis FengHe Fund Management yang berbasis di Singapura, menulis surat kepada CNBC dalam sebuah catatan email.

“Dalam beberapa tahun terakhir, semua pengembang aplikasi Cina melakukan yang terbaik untuk memanjakan pengguna. Kami memiliki puluhan contoh, seperti layanan pengiriman makanan, seperti kendala awal Weibo tentang 140 kata, seperti aplikasi audio yang meringkas sebuah buku sehingga pengguna tidak menghabiskan waktu membaca satu minggu, ”kata Jiang. “Video pendek hanyalah contoh baru dari pengembang aplikasi yang memanjakan pengguna internet.”

Menurut laporan yang diterbitkan oleh perusahaan modal ventura Kleiner Perkins yang berbasis di California, Douyin telah menikmati kesetiaan yang sangat kuat di antara pengguna, dengan pemirsa rata-rata menghabiskan sekitar 52 menit di aplikasi setiap hari. Sebagian alasannya adalah konten yang dipersonalisasi berdasarkan riwayat penelusuran dan preferensi pengguna, dengan bantuan teknologi dan algoritma kecerdasan buatan, menurut Jiang.

Peraturan pemerintah dan masalah moralitas

Di Cina, setiap kali bisnis semakin populer, peraturan pemerintah mulai menendang. Industri video singkat tidak terkecuali.

Pada akhir Maret, televise siaran milik negara China CCTV mengkritik Kuaishou untuk video yang menggambarkan kehamilan remaja, yang menunjukkan gambar gadis remaja dengan benjolan bayi telanjang. Beberapa hari kemudian, Administrasi Pers, Publikasi, Radio, Film, dan Televisi Negara China memerintahkan semua platform video singkat untuk menutup akun yang “menyimpang dari moralitas sosial.”

Sementara itu, regulator juga memperingatkan bahwa beberapa video pencarian perhatian dan ofensif dapat mengarah pada masalah keamanan sosial, seperti yang menunjukkan orang mabuk berkelahi, menghancurkan mobil, menantang petugas polisi dan menyalakan petasan di bawah selangkangan.

Bulan lalu, dua turis berusia 17 dan 20 tahun, menyerahkan diri ke kantor polisi setempat setelah video mereka di Douyin menjadi viral dan memicu kemarahan media sosial yang meluas. Douyin telah menghapus klip video terkait, yang menunjukkan mereka merusak landform historis, yang dikenal sebagai Zhangye National Geopark di provinsi Gansu China, bersama dengan salah satu dari mereka menyombongkan diri ke kamera mengatakan, “Saya merusak landform yang terbentuk 6.000 tahun yang lalu. Kami menyelinap ke area ini dan itu terasa luar biasa. ”

Orang tua Cina juga telah menyuarakan keprihatinan tentang tren media sosial. Semakin banyak orang tua yang mengeluh kepada media lokal bahwa anak-anak mereka, kebanyakan praremaja, mengambil perilaku yang terlalu dewasa dari aplikasi video pendek.

Prospek dan peluang pasar

Sementara banyak yang menyerukan regulasi ketat, pasar video singkat masih memiliki banyak potensi untuk tumbuh, menurut Jiang.

“Kami tidak dapat secara tepat memprediksi berapa lama siklus video singkat dapat berlangsung, tetapi saya pikir puncaknya belum tiba,” katanya. “Masih cukup sulit untuk merekam video pendek yang bagus. Ini adalah tantangan tetapi juga peluang saat ini, tidak hanya untuk pengguna normal, tetapi juga untuk pengiklan. ”

Tidak seperti platform live-streaming, yang menghasilkan pendapatan dengan menjual “hadiah virtual” kepada pemirsa dan berbagi pendapatan dengan streamer, platform video pendek masih berusaha mencari cara untuk memonetisasi lalu lintas ke aplikasi mereka. Sejauh ini, iklan masih menyumbang sebagian besar dari semua pendapatan video online, tetapi tidak semua pengiklan siap untuk booming video singkat.

“Bahkan pengiklan profesional bekerja keras untuk mencari tahu cara menembak iklan yang baik dalam 15 detik, untuk mencapai hati yang dalam dari generasi muda dan mode,” tulis Jiang dalam sebuah catatan.

Namun, Jiang menyatakan sedikit keraguan tentang profitabilitas masa depan industri ini.

“(Platform video pendek”) potensi iklannya jauh lebih besar daripada aplikasi streaming, karena basis pengguna yang lebih besar dan waktu lebih lama dihabiskan, “tambah Jiang. “Kami mendengar dari agen iklan bahwa klien mereka sangat tertarik dengan jenis iklan ini dan secara aktif mengeksplorasi.”

Menurut IHS Markit, pasar video singkat China diperkirakan mencapai sekitar 96,2 miliar yuan (sekitar $ 14,08 miliar) pada 2020, dengan Kuaishou bernilai sekitar $ 18 miliar dan Douyin antara $ 8 miliar dan $ 10 miliar.

Apakah pesta benar-benar berakhir untuk live streaming?

Sama seperti diskusi tentang penawaran umum perdana untuk Kuaishou dan Douyin yang tentu saja melalui pasar, perusahaan live streaming menghadapi perlambatan pertumbuhan pengguna dan arus pendapatan yang lemah,

Menurut laporan yang dirilis oleh lembaga riset data besar, QuestMobile, pada Juni 2018, jumlah pengguna aktif bulanan dalam industri streaming langsung turun 10,8 persen menjadi 91,28 juta dari 104,1 juta pada Januari 2017.

Penurunan pengguna seperti itu juga telah memukul valuasi saham. YY, perusahaan streaming langsung terkemuka di China, menikmati lonjakan 186,8 persen dalam harga saham perusahaan tahun lalu, tetapi terlihat penurunan sahamnya oleh lebih dari sepertiga dari nilainya sejauh tahun ini.

Namun, pesta itu mungkin belum berakhir, setidaknya untuk pita e-sports.

“Platform streaming langsung hiburan memang menghadapi kesulitan tumbuh karena populasi internet total di China hampir berhenti tumbuh dan mereka menghadapi persaingan langsung dari aplikasi video singkat pada waktu pengguna,” kata Jiang. “Bagi mereka, puncak sudah berlalu.”

“Tetapi kami lebih optimis pada streaming game karena seiring industri e-sports China berkembang pesat, genre permainan yang berbeda dapat menarik lebih banyak pemain serta penonton, dan kompetisi e-sports atau liga yang lebih profesional diatur oleh pengembang game seperti Tencent sebagai juga platform streaming seperti Huya dan Douyu, ”tambahnya.

Namun, tidak semua orang memberikan tren video pendek

“Suatu hari, saya mendapati diri saya tidak melakukan apa-apa untuk seluruh pagi tetapi menonton video pendek yang lucu. Setelah itu, saya memutuskan untuk menghapus aplikasi, ”kata Yang Yaru 26 tahun.

“Namun di China, banyak orang membutuhkan aplikasi hiburan seperti itu karena mereka menghadapi terlalu banyak tekanan dari pekerjaan. Ini adalah era karnaval menghibur oleh masyarakat, ”tambahnya.

Sumber: cnbc.com

BACA JUGA

Leave a Comment