Artificial Intelligence membuat penembak bola basket yang lebih baik, hanya dengan iPhone Anda

HomeCourt adalah teknologi yang dapat mengubah pemain bola basket amatir menjadi penembak yang jitu. Aplikasi yang diluncurkan tahun lalu ini, menggunakan visi komputer dan machine learning berteknologi tinggi untuk meningkatkan keterampilan menembak pemain.

“Hari ini jika Anda berlari, Anda menggunakan aplikasi Apple Watch atau Nike, tapi untuk bola basket belum ada,” kata Alex Wu, bagian dari Tim Nex dan salah satu pencipta HomeCourt. “Masalah pertama yang kami ingin selesaikan adalah bagaimana kami membantu orang dengan mudah melacak bidikan mereka tanpa harus melakukan banyak pekerjaan manual.”

Artificial Intelligence membuat penembak bola basket yang lebih baik, hanya dengan iPhone Anda

HomeCourt berfungsi karena semuanya dapat dilakukan pada iPhone. Tidak diperlukan sensor atau peralatan teknologi tinggi. Aplikasi ini mencari tahu siapa orangnya, di mana keranjang basket berada, di mana garis tiga poin berada, apakah bola itu masuk keranjang atau gagal, dan menyediakan statistik menembak. HomeCourt dapat melacak tembakan yang berhasil dan gagal, bersamaan dengan statistik canggih seperti sudut luncur, waktu reaksi, lompatan vertikal dan sudut kaki. Ini adalah statistik kinerja yang tidak bisa dilihat oleh mata telanjang tapi penting untuk meningkatkan keterampilan menembak seseorang.

Aplikasi ini gratis untuk diunduh dan menawarkan pelacakan hingga 1.000 foto per bulan secara gratis. Setelah itu, ia menawarkan model berlangganan dengan berbagai harga.

Baca: Apa Saja Kejutan Hajatan Akbar Apple WWDC 2019 3-7 Juni?

Lebih dari selusin pemain basket perguruan tinggi dan profesional telah menggunakan HomeCourt, antara lain tim basket Duke, Boston Celtics dan Philadelphia 76ers. Namun, Wu mengatakan target audiensnya adalah para amatir yang tidak memiliki sumber daya dan staf pendukung yang dimiliki perguruan tinggi dan tim pro. “Kami berpikir, bagaimana membawa jenis teknologi yang sama yang tersedia di tingkat profesional kepada semua orang dan membuatnya lebih mudah diakses dan terjangkau.”

HomeCourt, yang diluncurkan tahun lalu, belum bersedia mengungkapkan berapa banyak pengguna yang dimilikinya, perusahaan mengatakan bahwa aplikasi ini telah melacak rata-rata sekitar 2 juta tembakan per bulan. Sampai saat ini ada total 14 juta tembakan.

Analisis Baller

Joe Harris dari Brooklyn Nets telah memenangkan adu penalti tiga poin tahun ini, dan memimpin NBA dalam persentase sasaran lapangan tiga poin. Dia adalah pendukung besar HomeCourt dan berencana untuk menggunakan aplikasi di kamp basket pemuda yang dia jalankan setiap musim panas.

“Kita berada di zaman analitik dan teknologi. Kapan saja kita dapat menggunakannya untuk membantu meningkatkan kemampuan menembak menjadi lebih baik, saya mendukung semuanya,” kata Harris.

Artificial Intelligence membuat penembak bola basket yang lebih baik, hanya dengan iPhone Anda

Aplikasi ini dengan jelas menunjukkan sudut peluncuran dan waktu reaksi yang ditampilkan dalam statistik numerik dalam aplikasi. Hal lain yang bisa ditunjukkan oleh aplikasi ini adalah jalur tembakan. Harris, penembak terbaik di NBA, memiliki busur konsisten yang persis sama untuk setiap tembakan.

Aplikasi HomeCourt handal dalam melakukan perhitungan, karena dapat mengetahui apakah bola masuk ke keranjang.

“Alih-alih menghitung tembakan yang dilakukan Anda sendiri dan atau memiliki pelatih yang menghitung tembakan Anda, aplikasi ini sangat spesifik, terutama metrik lanjutannya,” kata Harris. Dia secara khusus menyebutkan sudut pelepasan tembakan sebagai metrik yang sangat maju.

HomeCourt mendapat dukungan keuangan dari pensiunan legenda NBA Steve Nash, pemain NBA saat ini Jeremy Lin, mantan eksekutif NBA Sam Hinkie dan pemilik tim saat ini Mark Cuban. Nash dan David Lee, pendiri dan CEO Nex Team, menjelaskan teknologi di balik HomeCourt di acara utama Apple pada bulan September tahun lalu.

Sumber: cnbc.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here