Huawei diperbolehkan untuk peran terbatas dalam jaringan 5G di Inggris

Penulis Teguh Suyudi

Inggris telah memutuskan untuk memperbolehkan Huawei digunakan dalam jaringan 5G di negara itu dengan pembatasan, meskipun ada tekanan dari AS untuk memblokir perusahaan itu.

Tapi, perusahaan Cina itu dilarang memasok kit ke “bagian sensitif” dari jaringan, yang dikenal sebagai “core”

Selain itu,mereka hanya diizinkan untuk memasok 35% dari kit di jaringan radio (radio periphery), yang termasuk tiang radio.

Huawei juga akan dikeluarkan dari daerah dekat pangkalan militer dan situs nuklir di Inggris.

Downing Street mengatakan bahwa PM Boris Johnson telah berbicara dengan Presiden Trump untuk menjelaskan langkah tersebut.

“Perdana menteri menggarisbawahi pentingnya negara-negara yang berpikiran sama bekerja sama untuk mendiversifikasi pasar dan mematahkan dominasi sejumlah kecil perusahaan,” katanya.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo sebelumnya menyarankan bahwa penggunaan peralatan Huawei menimbulkan risiko mata-mata, dengan mengatakan bahwa “kami tidak akan dapat berbagi informasi” dengan negara-negara yang memasukkannya ke dalam “sistem informasi kritis” mereka.

Tapi Menteri Luar Negeri Dominic Raab mengatakan keputusan itu tidak akan mempengaruhi hubungan berbagi intelijen Inggris dengan AS dan sekutu dekat lainnya.

“Tidak ada dalam pembicaraan ini yang memengaruhi kemampuan negara ini untuk berbagi data intelijen yang sangat sensitif melalui jaringan yang sangat aman baik di Inggris dan mitra kami, termasuk Five Eyes,” menteri mengatakan kepada House of Commons.

Sebuah dokumen yang diterbitkan oleh National Cyber ​​Security Center (NCSC) menunjukkan bahwa jaringan Inggris memiliki waktu tiga tahun untuk mematuhi batasan penggunaan peralatan Huawei.

“Huawei diyakinkan oleh konfirmasi pemerintah Inggris bahwa kami dapat terus bekerja dengan pelanggan kami untuk mempertahankan peluncuran 5G,” kata kepala perusahaan Huawei Inggris, Victor Zhang dalam sebuah pernyataan.

“Ini memberi Inggris akses ke teknologi terkemuka dunia dan memastikan pasar yang kompetitif.”

‘Kekalahan strategis’

Perdana menteri Inggris telah menghadapi tekanan dari AS dan beberapa anggota parlemen Konservatif untuk memblokir raksasa teknologi Cina itu dengan alasan keamanan nasional.

Seorang pejabat administrasi Trump mengatakan AS “kecewa” dengan keputusan itu.

Beijing telah memperingatkan Inggris akan ada dampak “substansial” terhadap rencana perdagangan dan investasi lain seandainya perusahaan itu dilarang ikut serta dalam 5G di Inggris.

Pilihan tersebut digambarkan sebagai ujian terbesar strategi pasca-Brexit Boris Johnson hingga saat ini.

Senator Tom Cotton, anggota Partai Republik dari Komite Intelijen Senat AS menyatakan kekecewaannya lewat twitter.

“Saya khawatir London telah membebaskan diri dari Brussels hanya untuk menyerahkan kedaulatan ke Beijing,” tulisnya.

Senator Demokrat Mark Warner, wakil ketua komite yang sama, mengatakan dia juga “kecewa dengan keputusan Inggris, terutama karena adanya risiko keamanan dari Huawei telah dipahami dengan baik”.

Namun dia menambahkan bahwa dia tetap berkomitmen untuk bekerja sama dengan Inggris.

Newt Gingrich, mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, menggambarkannya sebagai “kekalahan strategis” bagi negaranya.

Huawei selalu membantah bahwa mereka akan membantu pemerintah Cina menyerang salah satu kliennya. Pendiri perusahaan itu mengatakan dia akan “menutup perusahaan” daripada membantu “kegiatan mata-mata”.

Anggota Parlemen Konservatif Tom Tugendhat, mantan ketua Komite Seleksi Luar Negeri, lewat Twitter menyatakan bahwa “pernyataan pemerintah meninggalkan banyak keprihatinan dan tidak menutup jaringan Inggris dengan aktor internasional yang sering memfitnah”.

Melebihi batas

Tiga dari empat jaringan seluler Inggris telah memutuskan untuk menggunakan dan menggelar produk 5G Huawei di luar “core” dan hanya dalam “periphery”.

Dua di antaranya – Vodafone dan EE – kini harus mengurangi ketergantungan mereka pada pemasoknya itu, karena lebih dari 35% peralatan jaringan akses radio yang ada dibuat oleh Huawei.

Batasan tersebut juga berlaku untuk keterlibatan perusahaan yang berbasis di Shenzen itu dalam peluncuran broadband serat.

Menurut laporan pemerintah yang diterbitkan Juni lalu, Huawei saat ini memiliki 45% pangsa pasar broadband serat.

“Kami ingin konektivitas kelas dunia secepat mungkin tetapi ini tidak harus mengorbankan keamanan nasional kami,” kata sekretaris digital Inggris Baroness Morgan.

“Vendor berisiko tinggi tidak pernah dan tidak akan pernah berada di jaringan kami yang paling sensitif,” katanya mengacu pada pemerintah dan sistem intelijen.

BT memiliki beberapa peralatan Huawei di core jaringan EE-nya tetapi sedang dalam proses menggantinya.

“Ini adalah kompromi yang baik antara meredakan kekhawatiran ‘keamanan’ dan memastikan bahwa pasar 5G Inggris tidak dirugikan,” komentar Dimitris Mavrakis, seorang analis telekomunikasi di ABI Research.

“Itu berarti akan ada gangguan minimal pada rencana peluncuran 5G yang ada.”

Pemasok 5G baru

Pemerintah juga mengatakan Inggris perlu “meningkatkan keragaman pasokan peralatan” ke jaringan telekomunikasi negara itu.

Di luar Huawei, empat penyedia utama dunia adalah:

Nokia – perusahaan Finlandia

Ericsson – perusahaan Swedia

Samsung – perusahaan Korea Selatan

ZTE – perusahaan Cina yang dimiliki oleh pemerintah negara itu

Saat ini, Inggris sebagian besar tergantung pada Huawei, Nokia dan Ericsson – situasi yang telah menyebabkan direktur teknis NCSC mengklaim bahwa “pasar rusak”.

“Itu gila,” tambah Dr Ian Levy.

“Kami perlu mendiversifikasi pasar secara signifikan di Inggris sehingga kami memiliki basis pasokan yang lebih kuat untuk memungkinkan keamanan jangka panjang jaringan Inggris dan untuk memastikan bahwa kami tidak berakhir secara nasional tergantung pada vendor mana pun.”

Sebagai tanggapan, Departemen Digital, Budaya, Media, dan Olahraga mengatakan pihaknya sekarang akan mendukung “munculnya pendatang baru yang dapat men-disrupsi rantai pasokan” dan mempromosikan “adopsi standar terbuka dan dapat dioperasikan”.

Aturan baru masih harus diperdebatkan dan disetujui oleh anggota parlemen.

Tim Morrison, mantan pejabat Dewan Keamanan Nasional AS, mendesak mereka untuk memberontak.

“Masih ada waktu untuk angota parlemen di kedua belah pihak untuk menyelamatkan hubungan khusus dan hak privasi warga Inggris jika mereka memilih untuk memblokir kesalahan yang dilakukan oleh pemerintah.”

Apa intinya dan mengapa Huawei dilarang melakukannya?

Core jaringan ponsel terkadang disamakan dengan jantung atau otaknya.

Ini adalah tempat suara dan data lainnya diarahkan ke berbagai sub-jaringan dan server komputer untuk memastikannya mencapai tujuan yang diinginkan.

Ini melibatkan:

mengautentikasi pelanggan sehingga pengguna tertentu hanya mendapatkan akses ke layanan yang telah mereka bayar dan pilih

mengirim panggilan ke menara radio yang tepat untuk terhubung ke ponsel orang lain

mengelola fasilitas seperti penerusan panggilan dan pesan suara

mengirimkan pesan SMS dan multimedia dari satu handset ke handset lainnya

merutekan data bolak-balik ke layanan pihak ketiga seperti aplikasi dan situs web

melacak penggunaan untuk menghitung tagihan individu

Dulu, banyak dari kegiatan ini melibatkan peralatan fisik yang dikenal sebagai router dan switch, di dunia 5G banyak dari kit ini telah “divirtualisasi”. Itu berarti perangkat lunak daripada perangkat keras khusus sekarang menangani sebagian besar pekerjaan.

Ini membuka pintu ke kemampuan baru. Tetapi risiko yang dirasakan adalah bahwa itu juga bisa membuka sistem hingga jenis serangan baru.

Dan bahkan jika enkripsi berarti informasi yang sedang ditangani tidak dapat dimata-matai, yang dikhawatirkan adalah bahwa “orang jahat” masih dapat merusak jaringan – atau setidaknya mengganggu aliran data.

Apa bedanya dengan jaringan lainnya?

Core berbeda dari Radio Access Network, yang kadang-kadang disebut sebagai “periphery”.

RAN mencakup stasiun pangkalan dan antena yang digunakan untuk menyediakan tautan antara masing-masing perangkat seluler dan core.

Orang dalam kadang-kadang menggambarkan ini sebagai bagian “inovatif tetapi bodoh” dari jaringan. Itu karena perangkat lunak manajemen lalu lintas baru dan kemajuan lainnya berarti lebih banyak lalu lintas dapat ditangani daripada sebelumnya, tetapi peralatan tidak benar-benar mempengaruhi apa yang terjadi pada data itu sendiri di luar pengiriman bolak-balik.

Meskipun secara umum telah dilaporkan bahwa keuntungan Huawei di sini adalah biaya, orang dalam industri mengatakan keuntungan yang lebih besar adalah bahwa saat ini Huawei dapat melakukan pekerjaan yang sama seperti para pesaingnya, dengan menggunakan antena lebih sedikit. Itu berarti lebih sedikit permintaan izin perencanaan yang perlu disetujui, dan sebagai hasilnya 5G dapat diluncurkan lebih cepat.

Teorinya adalah bahwa dengan membatasi Huawei ke RAN tetapi melarangnya dari core-nya, pihak berwenang membuat risiko keterlibatannya lebih “dapat dikendalikan”.

Jadi mengapa orang Amerika masih khawatir?

Kepala keamanan cyber administrasi Trump, bersama dengan rekan-rekan Australia mereka, berpendapat bahwa seiring waktu “edge” – nama yang diberikan untuk batas antara core dan periphery – akan menghilang, karena semakin banyak operasi sensitif dilakukan lebih dekat dengan pengguna.

Akibatnya, mereka mengklaim tidak mungkin lagi membuat Huawei, dan dengan ekstensi negara Cina, keluar dari area jaringan yang paling sensitif.

Operator jaringan Inggris mengakui bahwa seiring waktu lebih banyak fungsi akan benar-benar berpindah dari situs terpusat ke pertukaran individual dan bahkan stasiun pangkalan sendiri.

Tapi mereka bersikeras bahwa mereka masih dapat merancang arsitektur jaringan mereka untuk menjaga core yang berbeda dan terlindungi.

Sumber: BBC.com

BACA JUGA

Leave a Comment