Microsoft Corp dan Oracle Corp pada hari Rabu (5/6) mengatakan mereka mencapai kesepakatan untuk membuat dua layanan komputasi awan mereka bekerja bersama dengan tautan berkecepatan tinggi antara pusat data mereka, menargetkan pengguna bisnis besar dan bersatu melawan pemimpin komputasi awan, Amazon Web Services dari Amazon.com.

Kedua perusahaan mengatakan hubungan berkecepatan tinggi antara pusat data mereka akan mulai dengan fasilitas di Amerika Serikat bagian timur dan menyebar ke wilayah lain. Mereka juga akan bekerja bersama untuk memungkinkan pengguna bersama masuk ke layanan dari perusahaan mana pun dengan nama pengguna tunggal dan mendapatkan dukungan teknis dari perusahaan mana pun.

Langkah ini dilakukan karena baik Oracle dan Microsoft sama-sama ingin mendekati bisnis besar dan pelanggan pemerintah yang mempertimbangkan untuk memindahkan tugas komputasi yang saat ini ditangani di pusat data mereka sendiri ke penyedia cloud.

“Dengan keahlian enterprise dari ¬†Oracle, aliansi ini adalah pilihan alami bagi kami karena kami membantu pelanggan bersama kami mempercepat migrasi aplikasi perusahaan dan basis data ke cloud publik,” kata kepala cloud Microsoft Scott Guthrie dalam sebuah pernyataan.

Baca: Microsoft memperkenalkan pengalaman cloud terbaru dan perangkat developer di Microsoft Build

AWS, penyedia cloud computing terbesar, merambah banyak pelanggan tersebut, termasuk di kubu bersejarah Oracle di pasar basis data.

“Dengan aliansi ini, pelanggan bersama kami dapat memigrasi seluruh rangkaian aplikasi yang ada ke cloud tanpa harus merancang ulang apa pun, menjaga investasi besar yang telah mereka buat,” Don Johnson, wakil presiden eksekutif unit infrastruktur cloud Oracle, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Microsoft sebelumnya telah menandatangani kesepakatan dengan pembuat perangkat lunak Jerman SAP SE dan Adobe Inc untuk membuat layanan mereka bekerja lebih baik bersama.

Ed Anderson, seorang analis di firma riset Gartner, mengatakan langkah itu merupakan “pukulan” yang jelas bagi AWS, terutama oleh Oracle. “Bukan rahasia lagi bahwa Oracle memandang AWS sebagai pesaing utama di pasar basis data,” katanya.

Anderson juga mengatakan masih ada beberapa pertanyaan yang belum terjawab tentang kesepakatan itu, seperti apakah pelanggan akan menghadapi biaya transfer data untuk memindahkan sejumlah besar informasi bolak-balik di antara layanan.

Namun secara keseluruhan, Anderson mengatakan langkah itu kemungkinan akan menguntungkan perusahaan dengan membantu upaya mereka ke bisnis besar yang sudah menggunakan layanan dari keduanya.

“Ini cara yang bagus bagi kedua perusahaan untuk dapat menyatukan penawaran cloud mereka bersama,” kata Anderson.

Sumber: Reuters.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here