BI Ungkap Pembiayaan Fintech Melonjak 141,5 Persen Tahun Lalu

Penulis adam

Di tengah kecenderungan melambatnya kredit perbankan, minat masyarakat untuk mengajukan pinjaman di financial technology (fintech) atau teknologi finansial terus mengalami pertumbuhan signifikan.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan, sepanjang 2019, kredit perbankan tumbuh 6,08%. Namun pada periode yang sama sumber pembiayaan dari perusahaan teknologi finansial (tekfin) mampu tumbuh sebesar 141,5%.

Di samping itu, sumber pembiayaan lainnya seperti penerbitan baru obligasi korporasi juga mampu tumbuh lebih tinggi dari kredit perbankan, yakni sebesar 7,6% secara tahunan.”Di tengah pertumbuhan kredit yang belum kuat, sumber pembiayaan ekonomi lain seperti penerbitan baru obligasi korporasi dan Fintech tumbuh tinggi masing-masing sebesar 7,6% dan 141,5%,” kata Perry usai Rapat Dewan Gubernur, Kamis (23/1/2019).

Perry mengatakan meski fungsi intermediasi perbankan terus menjadi perhatian, stabilitas sistem keuangan sepanjang 2019 tetap terjaga.

Pada tahun 2020, Perry memproyeksikan berbagai sumber pembiayaan akan membaik sejalan prospek peningkatan pertumbuhan ekonomi, termasuk pertumbuhan kredit perbankan yang diperkirakan tumbuh di kisaran 10% – 12%.

“Ke depan, Bank Indonesia tetap menempuh kebijakan makroprudensial yang akomodatif dan memperkuat koordinasi dengan otoritas terkait sehingga dapat tetap menjaga stabilitas sistem keuangan dan mendorong fungsi intermediasi perbankan,” tuturnya.

BACA JUGA

Leave a Comment