Begini Cara Kemenperin Pacu IKM Manfaatkan Teknologi Digital dalam Pemasaran

Penulis Teguh Suyudi

Kementerian Perindustrian memacu industri kecil menengah (IKM) untuk memanfaatkan teknologi digital dalam pemasaran, sebagai cara baru untuk beradaptasi dalam memperkenalkan dan mempromosikan produk-produk IKM.

“Terkait dengan penerapan teknologi digital bagi IKM sebagai langkah penerapan peta jalan Making Indonesia 4.0, sejak 2017 kami melaksanakan program e-Smart IKM. Dalam program ini, IKM dipacu untuk bisa memanfaatkan teknologi digital dalam pemasaran produk mereka, utamanya melalui e-commerce,” kata Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih saat pembukaan Festival Virtual Bangga Mesin Buatan Indonesia (BMBIFest) di Jakarta, Selasa, 15/9.

Terkait hal itu, Gati menyampaikan, antusiasme IKM untuk mengikuti program e-Smart IKM 2020 yang disinergikan dalam Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (BBI) cukup besar, yaitu sebanyak 3.956 IKM sejak dibuka pendaftaran dari tanggal 5 Juni sampai dengan 1 September 2020.

Sebanyak 2.014 IKM dari total 3.956 pendaftar tersebut telah dikurasi untuk ditindaklanjuti pembinaannya. Sebanyak 13 persen dari jumlah tersebut adalah IKM dengan produk komoditi logam, permesinan, elektronika, dan alat angkut.

Adapun tindak lanjut pembinaan dimaksud dilaksanakan melalui bimbingan teknis dan pendampingan manajemen usaha serta optimasi pemasaran online. Selain itu juga terdapat fasilitasi akun premium di marketplace business to business (B2B) dan marketplace global.

Langkah lain Ditjen IKMA sebagai salah satu upaya digitalisasi di sektor IKM adalah mendukung dan memperkenalkan Imajin (www.imajin.id) yang merupakan startup digital hub manufaktur untuk menghubungkan IKM yang menyediakan jasa manufaktur dengan pemilik brand dan pemilik paten/desain untuk dapat membuat produk dengan skala yang lebih besar dan masif, serta menghubungkan industri besar dengan IKM dalam hal pemberian pekerjaan (kemitraan).

“IKM yang bergabung di Imajin akan membentuk ekosistem manufaktur, sehingga lewat Imajin, kami harap semakin banyak produk inovasi dapat dimanufaktur di Indonesia saja,” kata Gati.

Baca: Kemenperin Implementasikan Industri 4.0 di IKM Logam

BACA JUGA

Leave a Comment