Home Indeks Expert Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”

Majalah IT Works dan 2 media nasional mendapat undangan berkunjung ke kantor Microsoft Asia, Singapura pada 27-28 Juni 2019. Pada kesempatan itu, wartawan IT Works, Teguh Imam Suyudi, melakukan wawancara dengan Mike Chan, general manager of cloud and enterprise across Asia Pacific at Microsoft. Tulisan berikut adalah hasil wawancara itu.

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”
Mike Chan, general manager of cloud and enterprise across Asia Pacific at Microsoft. (foto: Teguh/IT Works).

“Dunia sedang dijalankan menggunakan software. Maka, kini adalah waktu yang tepat untuk jadi seorang creator,” demikian ujar Mike Chan, general manager of cloud and enterprise across Asia Pacific at Microsoft saat membuka wawancara khusus dengan 3 media nasional, termasuk IT Works, di kantor Microsoft Asia, Singapura, Jum’at, 28 Juni 2019.

Dia lalu mencontohkan jam tangan pintar yang digunakannya, sepertinya Holo SmartWatch dari Microsoft, yang sangat membantunya dalam aktivitas pribadi dan pekerjaan sehari-hari.

“Jam tangan pintar ini termasuk wearable device yang telah menggunakan intelligent edge dan ini dimungkinkan dengan dukungan intelligent cloud dari Microsoft yaitu Microsoft Azure,” kata Mike Chan sambil memperlihatkan jam tangan pintarnya kepada kami.

Mike yang merupakan ABC (American-born Chinese atau orang Cina yang lahir di Amerika) kemudian menjelaskan perkembangan terbaru dari Microsoft Azure.

Sejak awal Azure, kami telah fokus untuk menghadirkan hybrid cloud sejati di mana aplikasi yang mencakup public cloud dan pusat data on-premise dibangun dan dijalankan secara konsisten. Karena organisasi sekarang membangun aplikasi yang menjangkau intelligent cloud dan intelligent edge, maka pendekatan yang sama diperlukan.

Pada dasarnya, prinsip-prinsip dan teknologi yang diperlukan untuk mengembangkan aplikasi hybrid cloud sama seperti untuk aplikasi intelligent cloud dan intelligent edge. Kepemimpinan Azure, yang sudah berlangsung sejak lama, dalam hybrid cloud memberi para pengembang pengetahuan unik untuk membangun aplikasi modern yang menjangkau edge dan cloud.

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”
Satya Nadela, CEO Microsoft di Microsoft Build 2019 (foto: Microsoft)

“Di acara Microsoft Build 2019, lebih dari 6.000 pengembang bergabung dengan kami di Seattle untuk merasakan kemajuan terbaru dalam perangkat dev dan layanan cloud. Termasuk mendengarkan keynote speech dari CEO kami, Satya Nadela,” tambah Mike.

Berikut beberapa inovasi Azure terbaru yang membantu pengembang membangun generasi baru aplikasi hybrid dengan produktivitas dan kesuksesan yang lebih besar.

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”Inovasi baru yang penting dalam Azure Machine Learning yang menyederhanakan proses pembangunan, pelatihan, dan penyebaran model machine learning: automated machine learning advancements terbaru dan UI intuitif yang membuat pengembangan model berkualitas tinggi lebih mudah, visual machine learning interface terbaru yang memberikan pengalaman pembuatan dan penerapan model zero-code menggunakan kemampuan drag-and-drop dan machine learning notebooks terbaru untuk pengalaman pengembangan code-first yang berharga.

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”Lebih jauh lagi, kemampuan MLOps (DevOps for machine learning) terbaru dengan integrasi Azure DevOps memberi para pengembang reproduksibilitas, kemampuan audit, dan otomatisasi siklus machine learning end-to-end. Untuk mengaktifkan latensi yang sangat rendah dan biaya yang efektif, kami juga mengumumkan ketersediaan umum hardware-accelerated models yang berjalan pada FPGA, serta ONNX Runtime support for NVIDIA TensorRT and Intel nGraph untuk  kecepatan tinggi pada NVIDIA dan chipset Intel.

Azure Cognitive Services memberi perangkat, bot, dan aplikasi yang terhubung kemampuan untuk melihat, mendengar, merespons, menerjemahkan, bernalar dan masih banyak lagi. Azure adalah satu-satunya public cloud yang memungkinkan Cognitive Services ini untuk di kemas untuk dijalankan di on-premis, cloud, dan di edge.

Baca: Microsoft memperkenalkan pengalaman cloud terbaru dan perangkat developer di Microsoft Build

“Kami memberikan pengembang lebih banyak cara untuk membuat perangkat dan layanan “smart” dengan Cognitive Services category terbaru yang disebut “Decision” yang memberikan rekomendasi spesifik kepada pengguna untuk memungkinkan pengambilan keputusan yang terinformasi dan efisien. Azure Cognitive Services seperti Content Moderator, Anomaly Detector yang baru-baru ini diumumkan dan layanan terbaru dalam bentuk preview yang disebut Personalizer, yang menggunakan pembelajaran yang dikuatkan untuk memberi setiap pengguna pengalaman yang relevan untuk mendorong keterlibatan, akan menjadi bagian dari kategori baru ini.”

“Kami juga memberikan beberapa layanan baru yang masih dalam tahap preview publik, termasuk Ink Recognizer untuk menanamkan kemampuan pengenalan tinta digital; Form Recognizer untuk mengotomatisasi entri data dengan mengekstraksi teks, pasangan nilai kunci dan tabel dari dokumen; dan conversation transcription capability in Speech Service, terbaru, yang menyalin percakapan pertemuan secara real time sehingga peserta dapat sepenuhnya terlibat dalam diskusi, tahu siapa mengatakan apa, kapan dan dengan cepat menindaklanjuti langkah untuk selanjutnya.”

“Kami juga membawa AI ke Azure Search dengan ketersediaan umum kemampuan cognitive search, memungkinkan pelanggan untuk menerapkan algoritma Cognitive Services untuk mengekstraksi wawasan baru konten terstruktur dan tidak terstruktur mereka.”

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”Aplikasi intelligent cloud and intelligent edge telah berevolusi dari perangkat IoT dengan komputasi rendah yang bekerja dengan cloud ke komputasi kuat di edge, yang membutuhkan pendekatan aplikasi hybrid modern terbaru. Aspek kunci dari yang memungkinkan ini adalah dukungan spektrum komputasi edge dan kebutuhan data. SQL Server dan Azure SQL Database adalah mesin data terkemuka untuk beban kerja perusahaan on-premise dan di cloud, masing-masing, dan hari ini kami membawa data yang kuat dan kemampuan analisis ini ke edge dengan pratinjau Azure SQL Database Edge.

Azure SQL Database Edge berjalan pada prosesor ARM dan menyediakan kemampuan seperti streaming data dan data deret waktu, dengan pembelajaran dan grafik mesin basis data. Dan karena Azure SQL Database Edge berbagi area permukaan pemrograman yang sama dengan Azure SQL Database dan SQL Server, pengembang dapat dengan mudah membawa aplikasinya ke edge tanpa harus mempelajari alat dan bahasa baru, memungkinkannya untuk menjaga konsistensi dalam manajemen aplikasi dan kontrol keamanan. Konsistensi dalam pemrograman basis data dan bidang kontrol di cloud dan edge ini sangat penting untuk menjalankan aplikasi hybrid yang aman dan dikelola dengan sangat baik.

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”“Selain itu, kami mengumumkan IoT Plug and Play, bahasa pemodelan terbuka terbaru untuk menghubungkan perangkat IoT ke cloud dengan mulus, memungkinkan pengembang untuk menjelahi salah satu tantangan terbesar yang mereka hadapi – menyebarkan solusi IoT dalam skala besar. Sebelumnya, perangkat lunak harus ditulis khusus untuk perangkat yang terhubung yang didukungnya, sehingga membatasi skala penyebaran IoT. IoT Plug and Play memberi pengembang cara yang lebih cepat untuk membangun perangkat IoT dan akan memberi pengembang dengan ekosistem besar perangkat dari mitra yang telah disertifikasi yang dapat bekerja dengan solusi IoT apa pun.”

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”“Salah satu contoh terbaik aplikasi cloud dan edge adalah dengan mixed reality – menggunakan kombinasi perangkat mixed-reality dengan layanan cloud untuk menciptakan pengalaman yang sama sekali baru. Kami baru saja mulai untuk kemungkinan pengembangan Mixed Reality. Sekarang kami membuatnya lebih mudah untuk membuat aplikasi untuk HoloLens 2 dengan HoloLens 2 Development Edition.”

Baca: Microsoft meluncurkan headset augmented reality HoloLens 2

“Ini memberikan komunitas pengembang mixed-reality dengan akses ke solusi untuk membantu mereka membangun dan menjalankan pengalaman realitas di berbagai perangkat mixed reality, dan dengan kredit Azure dan uji coba gratis tiga bulan dari Unity Pro dan data the Unity PiXYZ Plugin for CAD. Dukungan Unreal Engine 4 untuk streaming dan integrasi platform asli untuk HoloLens 2 sudah tersedia pada akhir Mei, bagi pengembang untuk menciptakan render berkualitas tinggi, foto-realistis dan pengalaman mendalam, augmented-reality dan virtual-reality untuk arsitektur, desain produk dan manufaktur.”

Microsoft: Intelligent Cloud dan Intelligent Edge mengantarkan ke era komputasi berikutnya”Blockchain menunjukkan potensi di banyak industri untuk mengelola alur kerja dan logistik yang kompleks. Tahun lalu kami mengumumkan Azure Blockchain Workbench, yang memberi pengembang UI sederhana untuk memodelkan aplikasi blockchain pada jaringan yang didukung Azure yang telah dikonfigurasi sebelumnya. Hari ini kami menggandakan investasi kami untuk memberdayakan pengembang blockchain dengan mengumumkan Azure Blockchain Service, yang menyederhanakan pembentukan, manajemen dan tata kelola jaringan blockchain konsorsium, yang memungkinkan perusahaan untuk fokus pada logika alur kerja dan pengembangan aplikasi.”

Azure Blockchain Service menyebarkan jaringan konsorsium yang sepenuhnya dikelola dan menawarkan tata kelola terintegrasi untuk tugas-tugas manajemen umum, seperti menambah anggota baru, menetapkan izin, dan mengautentikasi aplikasi pengguna. Dan, layanan ini sudah menerima daya tarik perusahaan – kami juga telah mengumumkan bahwa platform J.P. Morgan’s Ethereum platform, Quorum, adalah buku besar pertama yang tersedia di Azure Blockchain Service, memungkinkan Microsoft dan JP Morgan untuk menawarkan  Ethereum tingkat perusahaan yang pertama untuk industri.”

Semua itu, memberikan pengembang alat-alat canggih untuk membuat generasi aplikasi hybrid selanjutnya yang menjangkau cloud dan edge.

“Sesuai misi Microsoft untuk memberdayakan setiap orang dan setiap organisasi di dunia ini untuk mencapai lebih banyak,” tutup Mike Chan. (isnan/tis).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here