Home Indeks Digital “Anak-anak mengosongkan rekening bank kami untuk bermain FIFA”

“Anak-anak mengosongkan rekening bank kami untuk bermain FIFA”

“Anak-anak mengosongkan rekening bank kami untuk bermain FIFA”

Empat anak menghabiskan hampir £ 550 dalam tiga minggu untuk membeli paket pemain untuk memainkan video game sepak bola FIFA online di konsol Nintendo Switch keluarga.

Di FIFA, pemain spesial dapat dibeli dalam bentuk paket, tetapi isinya hanya terungkap setelah pembayaran selesai.

Ayah anak-anak itu, Thomas Carter, telah membelikan mereka satu paket seharga sekitar 8 poundsterling, dan tidak menyadari bahwa mereka telah melihat bagaimana ia melakukan pembelian.

Switch itu sekarang telah disita “tanpa batas waktu”, kata Carter.

Nintendo telah menyetujui pengembalian dana penuh dan telah menghapus pemain yang dibeli.

Sementara video game FIFA diterbitkan dan dijual oleh Electronic Arts, pembayaran telah dilakukan melalui akun Nintendo keluarga.

Baca: Kemenpora Dukung Turnamen FIFA 19

Nintendo tidak menanggapi permintaan komentar.

Carter, dari Hampshire, mengakui bahwa dia tidak mengambil tindakan pencegahan penuh untuk membatasi akses ke akun Nintendo-nya: dia tidak menggunakan nomor Pin yang unik dan tanda terima yang dikirim melalui email dikirim ke alamat email lamanya dengan kotak inbox sudah penuh.

“Saya hanya tidak pernah berpikir [anak-anak] akan melakukannya,” katanya.

Dia dan istrinya baru menyadari apa yang terjadi ketika kartu mereka ditolak di tempat lain karena rekening bank mereka telah kosong.

“Anak-anak mengosongkan rekening bank kami untuk bermain FIFA”

FIFA 19 telah disertifikasi sebagai cocok untuk pemain sejak usia tiga tahun.

Carter mengatakan anak-anaknya, yang semuanya berusia di bawah 10 tahun, merasa sangat menyesal dan tidak mengerti dampak dari apa yang mereka lakukan.

Namun, dia juga mengatakan dia merasa bahwa konsep dalam game untuk membeli paket pemain tanpa mengetahui apa yang ada di dalamnya adalah tidak etis.

“Anda membayar £ 40 untuk permainan itu, suatu jumlah uang yang banyak, tapi satu-satunya cara untuk mendapatkan tim yang hebat pada dasarnya adalah dengan berjudi,” katanya, merujuk pada permainan online.

Baca: Game FIFA 14 Gratis di Google Play

“Mereka menghabiskan £ 550 dan mereka masih belum pernah mendapatkan pemain favorit mereka, Lionel Messi.”

Penerbit video game EA, yang memiliki FIFA, menolak berkomentar tetapi memberikan tautan ke panduannya untuk mengendalikan pembelian dalam game – ini bervariasi tergantung pada platform atau konsol yang digunakan.

Cara mengaktifkan kontrol pengeluaran

Beberapa perangkat lebih rumit daripada yang lain, berikut ini panduan cepat (dan tidak lengkap):

Di Xbox One: pilih tombol bersimbol Xbox di controller. Buka menu System, lalu ikuti settings/account/sign-in, security dan passkey. Pilih “change my sign-in“, geser ke kanan untuk “customise” lalu “ask for my passkey to make purchases“.

Pada Nintendo Switch: masuk menggunakan akun orang tua, klik “family group” dan pilih login masing-masing anggota keluarga yang ingin Anda batasi. Klik “restrict spending in Nintendo e-shop” untuk menonaktifkan pembelian dan tekan save.

Pada iPhone atau iPad: aktifkan Screen Time pada perangkat. Anda perlu mengatur kode sandi orang tua yang terpisah. Lalu pergi ke Content and Privacy Restrictions, aktifkan “content and privacy“, pergi ke iTunes dan App Store Purchases dan set ke “don’t allow“.

Di PS4: Anda harus mengatur akun terpisah untuk anak Anda. Batas pengeluaran bulanan secara otomatis ditetapkan nol. Sony mengatakan tidak akan mengembalikan pembelian yang dilakukan dari akun orang dewasa.

Pada tahun 2018 situs berita game Eurogamer menerbitkan sebuah wawancara dengan seorang pemain FIFA dewasa yang menemukan bahwa ia telah menghabiskan $ 10.000 (£ 8.000) dalam dua tahun, setelah ia menuntut EA dengan aturan Freedom of Information.

Dia mengatakan kepada situs itu bahwa “hal itu hanya tidak berharga”.

Sebuah laporan baru yang dikeluarkan oleh organisasi Internet Matters menemukan bahwa 26% dari 2.000 orang tua dari anak-anak berusia empat hingga 16 tahun yang diajaknya bicara  khawatir tentang jumlah uang yang dihabiskan anak-anak mereka untuk pembelian dalam game.

Chief executive Carolyn Bunting mengatakan penting bagi orang tua selalu ingat untuk melindungi kata sandi akun gim mereka atau nomor Pin, dan juga untuk melakukan diskusi rutin dengan anak-anak tentang apa yang gratis dalam gim dan berapa biaya keuangannya.

“Saya yakin sebagian besar anak-anak tidak ingin berada dalam posisi di mana mereka telah membelanjakan uang orang tua mereka sendiri untuk peningkatan atau dalam hal ini, pemain baru di FIFA,” katanya.

“Anak-anak mengosongkan rekening bank kami untuk bermain FIFA”

Kontroversi Loot Box

Tahun lalu Belgia melarang penjualan loot box video game – karakter khusus atau hadiah yang dapat dibeli atau diperoleh melalui jam permainan, tetapi tidak dapat dipratinjau sebelumnya.

Pada bulan Juni, Kerry Hopkins, wakil presiden game EA, mengatakan kepada anggota parlemen Inggris bahwa loot box itu “sangat etis dan menyenangkan”, membandingkannya dengan Kinder Eggs, Hatchimals dan LOL Surprise.

“Kami benar-benar berpikir cara kami menerapkan mekanisme semacam ini – dan FIFA tentu saja adalah mekanika besar kami, Fifa Ultimate Team kami dan paket kami – sebenarnya cukup etis dan cukup menyenangkan, cukup menyenangkan bagi orang-orang,” katanya.

Profesor Andrew Przybylski, direktur penelitian di Oxford Internet Institute, mengatakan lebih banyak data diperlukan untuk menilai dampak dari pembelian gaya loot box.

Loot box dan pembelian dalam aplikasi memberi orangtua tantangan baru,” katanya kepada BBC.

“Meskipun loot box terlihat seperti perjudian, kita tidak akan tahu apa efeknya sampai perusahaan-perusahaan ini mulai berbagi data dengan para ilmuwan independen.

“Tidak ada bukti yang layak bahwa ini adalah perjudian, tapi kenyataan bahwa kita tidak memiliki data dalam bentuk angka grafik harus menjadi perhatian.”

Sumber: BBC.com

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here