Microsoft Berjanji Menjadi ‘Carbon Negative’

Penulis Teguh Suyudi

Microsoft telah berjanji untuk menghapus “semua karbon” dari lingkungannya yang dipancarkan sejak perusahaan ini didirikan pada tahun 1975.

Kepala eksekutif Satya Nadella mengatakan dia ingin mencapai tujuan itu pada tahun 2050.

Untuk melakukannya, perusahaan bertujuan untuk menjadi “carbon negative” pada tahun 2030, dengan menghilangkan lebih banyak karbon dari lingkungan daripada yang dipancarkannya.

Itu melampaui janji oleh pesaingnya cloud-computing Amazon, yang berniat untuk “carbon neutral” pada tahun 2040.

“Ketika berbicara tentang karbon, netralitas saja tidak cukup,” kata presiden Microsoft Brad Smith.

“Karbon di atmosfer kita telah menciptakan selimut gas yang memerangkap panas dan mengubah iklim dunia,” tambahnya dalam sebuah blog.

“Jika kita tidak mengekang emisi, dan suhu terus naik, ilmu pengetahuan memberi tahu kita bahwa hasilnya akan menjadi bencana besar.”

Perusahaan itu juga mengumumkan akan menyiapkan dana inovasi iklim senilai $ 1 milyar (£ 765 juta) untuk mengembangkan teknologi penanganan karbon.

Carbon Neutral dan Carbon Negative

Ketika sebuah bisnis mengatakan tentang carbon neutral, itu bertujuan untuk secara efektif tidak menambahkan karbon ke atmosfer.

Ini dapat dilakukan dengan:

menyeimbangkan emisinya, misalnya dengan menghilangkan satu ton karbon dari atmosfer untuk setiap ton yang telah dihasilkannya:

Mengimbangi emisinya, misalnya dengan berinvestasi dalam proyek-proyek yang mengurangi emisi di tempat lain di dunia;

Tidak melepaskan gas rumah kaca sejak awal, misalnya dengan beralih ke sumber energi terbarukan

Sampai sekarang, sebagian besar perusahaan telah berfokus pada mengimbangi emisi untuk mencapai netralitas.

Ini sering melibatkan pendanaan proyek di negara-negara berkembang untuk mengurangi emisi karbon di sana, misalnya membangun pembangkit listrik tenaga air, mendorong keluarga untuk berhenti menggunakan kompor berbasis kayu, dan membantu bisnis memanfaatkan tenaga surya. Pengurangan ini kemudian dikurangkan dari output perusahaan sendiri.

Hasil itu semua hanya memperlambat emisi karbon.

Untuk menjadi carbon negative, perusahaan harus benar-benar menghilangkan lebih banyak karbon dari atmosfer daripada yang dipancarkannya.

Microsoft mengatakan akan melakukan ini menggunakan berbagai teknologi penangkapan karbon dan penyimpanan.

Pengumuman ini disambut baik oleh para pecinta lingkungan, yang mengatakan itu menunjukkan Microsoft berpikir tentang gambaran perubahan iklim yang lebih besar dan bukan hanya perannya sendiri.

“Ini adalah contoh kepemimpinan keberlanjutan,” kata Elizabeth Sturcken dari Environmental Defense Fund.

“Tetapi untuk benar-benar mengubah arah perubahan iklim, kita perlu 1.000 [perusahaan] lain untuk mengikuti dan mengubah retorika menjadi tindakan.”

Namun, Greenpeace memperingatkan bahwa Microsoft masih perlu mengatasi hubungan yang berkelanjutan dengan perusahaan minyak dan gas.

“Meskipun ada banyak hal untuk dirayakan dalam pengumuman Microsoft, masih ada lubang yang menganga tetap tidak terselesaikan: yaitu upaya Microsoft yang meluas untuk membantu perusahaan bahan bakar fosil mengebor lebih banyak minyak dan gas dengan machine learning dan teknologi AI lainnya,” kata juru kampanye senior Elizabeth Jardim.

Rencana Microsoft masih lebih agresif daripada yang diambil oleh perusahaan teknologi lain, termasuk Facebook, Google, Apple dan Amazon, yang belum membuat komitmen “carbon negative”.

Bagaimana Microsoft Mencapai Tujuannya?

Microsoft telah menyarankan sejumlah cara untuk menghilangkan karbon dari atmosfer, termasuk:

Menciptakan hutan baru dan memperluas yang sudah ada

Penyerapan karbon tanah – proses mengembalikan karbon ke dalam tanah. Ini dapat dicapai dengan menambahkan mikroba dan nutrisi ke tanah kering, yang seharusnya memiliki manfaat tambahan untuk membuat tanah lebih subur dan kurang rentan terhadap erosi.

Menangkap udara langsung – menyedot karbon dioksida keluar dari atmosfer, mungkin dengan menggunakan kipas besar untuk memindahkan udara melalui filter yang dapat menghilangkan gas

Bio-energi dengan penangkapan karbon – menanam tanaman dan kemudian menangkap CO2 yang mereka pancarkan ketika, misalnya, mereka dibakar untuk menghasilkan panas atau difermentasi untuk membuat bahan bakar seperti bioetanol. Emisi negatif menjadi mungkin jika jumlah CO2 yang disimpan sebagai hasilnya lebih besar daripada yang dikeluarkan selama produksi, transportasi, dan penggunaan.

Pusat manufaktur dan pengolahan data perusahaan teknologi menghasilkan karbon dioksida dalam jumlah besar.

Dengan satu perkiraan, sektor ini akan menyumbang hingga 3,6% dari emisi gas rumah kaca dunia tahun ini, lebih dari dua kali lipat tingkat pada tahun 2007. Dan telah diperkirakan bahwa dalam skenario terburuk, ini dapat tumbuh hingga 14% pada 2040.

Microsoft mengatakan pihaknya berencana untuk mengurangi separuh emisi yang diciptakan secara langsung oleh mereka sendiri dan oleh mereka yang terlibat dalam rantai pasokan pada tahun 2030.

Salah satu cara yang akan dilakukannya adalah dengan meningkatkan biaya karbon yang dibebankan kepada kelompok bisnis internalnya.

Sejak 2012, Microsoft telah memaksa divisinya untuk menetapkan anggaran yang memperhitungkan biaya emisi yang dihasilkan melalui penggunaan listrik, perjalanan bisnis, dan kegiatan lainnya.

Sekarang biaya itu akan memasukkan emisi tidak langsung seperti yang dibuat oleh pelanggan yang menggunakan listrik untuk memberi daya pada produk-produk yang dibuat divisi itu.

Dan karena Microsoft tidak dapat menghindari produksi CO2 sama sekali, ia akan berinvestasi dalam teknologi untuk menangkap dan menyimpan gas untuk mengurangi jumlah di atmosfer.

Smith mengatakan ini akan melibatkan teknologi “yang tidak sepenuhnya ada saat ini”.

Perusahaan menambahkan bahwa pusat data dan fasilitas lainnya akan menggunakan energi terbarukan 100% pada tahun 2025.

Bagaimana Rencana Microsoft Dibandingkan Dengan Pesaingnya?

Pembuat perangkat lunak Intuit juga berjanji akan menjadi carbon negative pada tahun 2030.

Perusahaan California itu mengatakan akan mengurangi emisi hingga 50 kali lebih banyak daripada jejak karbon 2018-nya.

Jeff Bezos dari Amazon mengumumkan pada September 2019 bahwa perusahaannya akan carbon neutral pada tahun 2040.

Ia juga berjanji untuk membeli 100.000 kendaraan listrik untuk armada pengiriman pengecer online.

Google telah meluncurkan seperangkat alat digital untuk memungkinkan kota melacak dan mengurangi emisi. Raksasa pencarian ini juga mengimbangi emisinya sendiri dengan berinvestasi di proyek hijau.

Sumber: BBC.com

BACA JUGA

Leave a Comment